Karangan Menyayat Hati Wanita Ini Tentang Kegugurannya Mempunyai Mesej Cinta Diri Yang Indah

Pengasas Man Repeller Leandra Medine baru-baru ini berkongsi kisah menyayat hati tentang kegugurannya dengan mesej indah tentang cinta diri. Ia bermula apabila seorang doktor mencadangkan persenyawaan in vitro (IVF) kerana mutasi genetik yang dibawanya dipanggil gen BRCA 1. Doktor sebelum ini menasihatkannya supaya bertenang di tempat kerja jika dia mahu kitaran ovulasinya kembali normal. IVF, bagaimanapun, bermakna peluangnya untuk hamil tidak memerlukan dia bekerja kurang keras atau 'kurang bercita-cita tinggi,' seperti yang dia fikirkan.

Tetapi apabila dia berhenti berjumpa doktor IVF dan berhenti bimbang tentang kehamilan, dia mendapati dirinya hamil empat minggu walaupun masalah kesuburan dan dengan kesan sampingan kehamilan sepenuhnya menjelang minggu ke 10. Tetapi kemurungan melanda seminggu kemudian. 'Saya mula rasa, saya tidak tahu, mati di dalam,' Leandra menulis di Man Repeller . 'Saya cuba mengatasinya dan mengingatkan diri saya, sekali lagi, bahawa pada penghujung ini akan menjadi bayi. Bayi saya.' Kemurungan bertukar menjadi rasa bersalah, dan kemudian pada minggu ke-14, dia kehilangan bayi.

'Saya merasakannya serta-merta: Saya telah berubah daripada hamil kepada biasa semula dalam kilat yang kejam dan kejam,' tulisnya. 'Jantung kedua yang berdegup tidak ada lagi, lantunan telah dihentikan secara muktamad. Tetapi saya tidak mahu menjadi orang biasa. Saya mahu hamil. Saya akan menahan muntah dan keletihan serta perubahan mood yang teruk — Saya bersumpah saya akan mengusahakan keburukan itu - tolong, berikan saya bayi.'



Bangun pada waktu pagi terbukti tidak dapat ditanggung dan Leandra merenung tentang apa yang mungkin dia lakukan untuk menerimanya. Tetapi ada sesuatu yang membuatkan dia tersentak semalam dan perasaan harapan terbangun bersamanya. Selepas mendapat beberapa jeritan daripada sistemnya, dia pergi ke dapur, di mana suaminya sedang membuat roti bakar.

'Saya memeluknya, mata berair, kerana saya terlalu terperangkap dalam kekecewaan saya yang melampau untuk menghargai komitmennya yang tidak berbelah bahagi untuk membuat saya tersenyum. Saya berterima kasih kepadanya kerana mengumpul tulang saya apabila saya tidak dapat berdiri tegak, kerana menonton 26 episod Kawan-kawan di sebelah saya, walaupun dengan migrain membelah pada hari Kesyukuran. Kerana membiarkan saya mengatakan perkara yang mengerikan dan mengerikan kepada diri saya sendiri. Kerana membenarkan saya memanjakan suara keras itu di kepala saya — kerana memahami bahawa suara ini hanya cuba melindungi saya. Walaupun ia tidak tahu bagaimana.'

Leandra menelefon untuk mengucapkan terima kasih kepada ibunya seterusnya dan kemudian melihat cermin untuk memohon maaf dan memuji dirinya kerana berjaya melalui kehamilan. 'Saya menyisir rambut saya dengan jari dan saya berkata 'Saya sayang awak,'' tulisnya. Menjelang penghujung pengalaman tragisnya, dia mengambil pengajaran yang paling penting: belas kasihan diri. Dengan mengetahui cara mencintai diri sendiri, anda boleh menerima cinta daripada orang lain. Dia menyedari bahawa dia tidak perlu bekerja keras dan betapa pentingnya penjagaan diri terhadap kesihatan mental, emosi dan fizikal sesiapa sahaja. Leandra mengarahkan ahli pasukannya dalam e-mel untuk membuat dua senarai: senarai perkara yang mereka kagumi tentang diri mereka dan senarai tiga perkara yang mereka syukuri.

'Anda akan dapat apa sahaja yang anda mahu. Jaga diri anda.'

Baca dia esei penuh di sini .